• Kamis, 6 Oktober 2022

Stasiun Radio Malabar Penghubung Rindu Lintas Benua

- Sabtu, 12 Februari 2022 | 05:39 WIB
Tampak Depan Stasiun Radio Malabar Bandung (Instagram @sejarahbandung)
Tampak Depan Stasiun Radio Malabar Bandung (Instagram @sejarahbandung)

PANTURA TALK - Sedari pagi kesibukan di Gunung Puntang, Bandung Selatan tak terelakkan. Tepatnya pada tanggal 5 Mei 1923 Stasiun Radio Malabar diresmikan. Banyak pejabat Pemerintah Hindia Belanda yang turut menghadiri, di antaranya Gubernur Jendral Hindia Belanda Dirk Fock, B. Coops Wali Kota Bandung, dan Rektor Technische Hogeschool (sekarang ITB) Prof. Wolf Schomaker.

Kedatangan para pejabat Pemerintah Hindia Belanda tentu bukan peristiwa biasa, hal yang sejak lama dinantikan oleh masyarakat kala itu. Siaran radio lintas benua, BelandaHindia. Jam menunjukkan pukul 08.00. Terdengar suara lembut, “Hallo, Bandoeng... Hier Den Hag” (Halo, Bandung… Di sini Den Hag). Itulah suara pertama yang terdengar di Radio Malabar. Suara Ratu Emma melalui Stasiun Radio Kootwijk Belanda.

Proses pembangunan Stasiun Radio Malabar dimulai sejak tahun 1917 dan dirancang oleh arsitek ternama, Dr. Ir. Johannes de Groot. Penguatan sinyal Radio Malabar dibantu oleh dua gunung di Bandung Selatan yaitu, Gunung Puntang dan Gunung Halimun Salak dengan menggunakan antena sepanjang 2 KM.

Baca Juga: Jejak Jalur Rel Kereta Trem Uap di Kota Tegal Tahun 1880-1918

Proses Pembangunan Stasiun Radio Malabar Bandung (Instagram @sejarahbandung)

Berdirinya Stasiun Radio Malabar disambut suka cita oleh banyak orang. Bagaimana tidak, kemajuan teknologi di bidang informasi dan penemuan radio pada saat itu mengobati kerinduan yang mendalam. Kerinduan akan kerabat dan sanak famili yang berada jauh di sana atau barangkali mereka yang tak pernah berjumpa dan hanya menyurati tanpa bisa mendengar suaranya.

Kemunculan Stasiun Radio Malabar menginspirasi banyak seniman di Hindia dan Belanda. Beberapa yang kita ketahui adalah lagu “Hallo Bandoeng" yang diciptakan oleh seniman kondang asal Belanda, Willy Derby. Kemudian lagu tersebut dicover oleh Wieteke van Dort, wanita kelahiran Surabaya yang akrab disapa Tante Lien. Lirik lagu "Hallo Bandoeng" yang ditulis oleh Derby penuh emosi serta koheren dengan peristiwa yang terjadi.

Stasiun Radio Malabar mengalami kemunduran pada saat Jepang masuk ke Hindia Belanda tahun 1942, dan kehancuran karir Stasiun Radio Malabar yaitu, pasca kemerdekaan Republik Indonesia. Tepatnya pada tanggal 24 Maret 1946 atau peristiwa Bandung Lautan Api, di mana Belanda menginginkan Indonesia kembali. Salah satu cara yang dilakukan pejuang Indonesia saat itu dengan membakar rumah-rumah mereka yang berada dipusat Kota Bandung dan mengamankan Stasiun Radio Malabar agar tidak dikuasai oleh Belanda.

“Sekarang telah menjadi lautan api, mari bung rebut kembali!” begitu kata Ismail Marzuki pada akhir lirik lagu Halo-halo Bandung. Sebuah lagu nasional pengingat peristiwa Bandung Lautan Api.

Halaman:

Editor: Risqi Fauzan Mustofa

Sumber: Berbagai Sumber

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X